19 Mei 2011

RINGKASAN SEJARAH

Pura Kawitan DALEM KADEWATAN di Suke Ngeneb Gangga Luah Toya Anyar
Oom, Swasti Astu
            Upacara Pujawali Ida Betara Kawitan di Pura Dalem Kadewatan di Suke Ngeneb Gangga Luah Toya-Anyar, yang berlokasi di Banjar Ngis, Desa Tembok Kecamatan Tejakula, Kabupaten Daerah Tingkat II Buleleng, Kawitan Warga Besar Sentana dari ; SHRI AJI SIRA ARYA GAJAH PARA, dilaksanakan setiap pada hari PURWANING SASIH KAPAT.

            Sesuai dengan Piceket Pengelingsir, bahwa pada Abad ke XIV-Saka 1265 Tahun Masehi 1343, Ida Bhatara Kawitan (SHRI AJI SIRA ARYA GAJAH PARA) dengan diiringi oleh 3 wesya yaitu ; Si Tan Kober, Si Tan Kaur, Si Tan Mundur, datang dari Majapahit tiba di tepi Siring Desa Tianyar untuk membasmi pemberontak yang dipimpin oleh Tokawa dan Ki Tanjung Tutur yang memberontak pada pemerintahan Ida Dalem. Setelah pemberontakan bisa di padamkan lalu SHRI AJI SIRA ARYA GAJAH PARA mendapat Beretea diberikan oleh Ida Dalem untuk memerintah dan berkuasa memerintah di Bali Utara dengan batas sebelah barat dari Ponjok Batu dan ketimur sampai Basang Alas, lalu namanya daerah tersebut Toya-Anyar, sedangkan pemerintahannya berkedudukan di Suke Ngeneb. Beliau SHRI AJI SIRA ARYA GAJAH PARA, berputra 3 orang, yang Pertama bernama ARYA GAJAH PARA, tinggal bersama ajine di Puri Suka Ngeneb , dan Putra Kedua seorang Putri bernama SRI AYU WESUKLA diambil istri oleh SRI KRESNA SOMA KEPAKISAN yang menurunkan warga Pulasari, sedangkan Putra Ketiga bernama ARYA GETAS, tinggal di Tianyar, tempet tinggal beliau di sebut Banjar Getas. Beliau membuat Desa Pekraman, Khayangan Tiga yaitu ; Pura Desa Pengastulan Betara Kabeh, Pura Dalem, dan Pura Segara.

            Semasa beliau memegang pemerintahan daerah Toya-Anyar, keadaan daerah sangat aman serta adil dan makmur, lalu setelah beliau lanjut usia maka pemerintahannya diserahkan kepada putranya yang pertama bernama ARYA GAJAH PARA setelah menyerahkan kekuasaannya kepada putranya lalu Meloka Palas Raya olih Nabe, maka beliau bergelar Sang Resi Sakti, dan beliaulah membuat GAMAPATI untuk dianugerahkan kepada Sentananya yaitu sarana untuk Ngetut Pemargin. Beliau ke Sunia Loka dengan busana kepatihan yaitu ; Bade Tumpang Sembilan dengan dasar Empas Menaga Lilit, Titi Mamah , dengan Kebo Kinelet, Bale Buncal, Petulangan Singa Ambara Laki-Bi, Gajah Mina Lodra dan Lembu untuk Sang Meraga Resi, dengan runtutan Kajang Pinadma, Recedana Pinadma, Recedana Pinadma, Angkeb Rai, Surat Payuk disebutkan Trikaya Para Marta, Mawerat 16.000 Busananing Sang Maha Putus Buat ke Suniyaan, naik Tumpang Salu, dengan Upacara Manut Pelutuk ,Dalam Kemimitan Makelingge. Berkat GAMAPATI anugerah beliau, maka beliau bergelar SANG RESI SAKTI MADUE GAMA. Setelah beliau menganugerahkan Gama Kepatihan kepada Sentananya, lalu beliau mendapat pawisik  (wahyu) dan beliau ingat kepada Pana Mayaning Pati akan pulang kembali ke Sunia Loka, lalu beliau mengumpulkan sanak keluargannya dan memberikan wejangan kepada keluargannya karena beliau akan kembali ke Sunia Loka, setelahnya beliau berjalan kea rah barat daya dari Puri Suke Ngeneb sampai ke tempat yang dianggap cocok lalu disana beliau Ngerana Sika terus Ida Moksah, Mantuk Maring Kadewatan, lalu tempat beliau Moksah oleh keluarga serta masyarakatnya disebut Kadewatan.

            Dan pada Saka 1894 tahun Masehi 1972 ada Pawuwus kepada Pengelingsir Pura Almarhum I Made Minggu, agar supaya tempat Pemoksahan beliau agar dipugar dan dibuatkan pelinggih pelinggih, maka akhirnya pada tahun tersebut mulai dilaksanakannya pemugaran-pemugaran hingga selesai pada tahun 1981 dan seterusnya pada hari ; Anggara Pahing Uku Medangkungan tanggal 13 Oktober 1981, dilaksanakan Upacara Karya Agung Ngenteg Linggah yang dipungut oleh Ida Pedanda Gede Nyoman Pidada dari Griya Menara Sidemen, dan Ida Pedanda istri Putu Nabe Tukang Bebantenan dari Griya Sibetan, dan selanjutnya pura tersebut, disebut Pura Dalem Kadewatan Kawitan Warga Besar Sentana dari SHRI AJI SIRA ARYA GAJAH PARA dengan Raja Purana sebagai berikut ;

I.                   SATIA LOKA
1.      Palinggih Padma Ste sedana, StananIda Sang Hyang Perama Kawi, meraga Sang Hyang tiga Wisesa Siwa, Sada Siwa, Perama Siwa, symbol beliau dengan aksara Arda Candra Windu Nada.
2.      Palinggih Padma Sana dan Gegumuk. Sebelum Ida Betara Kawitan di Lingga Sentanakan di Pelinggih Padma sana, terlebih dahulu ngaturang Bakti Petangi di Gegumuk tempat Ida Betara Kawitan Moksah sudah meraga Suniyatma, menyatu dengan Kawisesan Ida Sang Hyang Perama Kawi meraga Sang Hyang Perama Siwa, setelah bersatu Ida meraga Perama Siwa Suniatmanemanah, symbol beliau dengan aksara Om Kara Merta, Setanan Ida di Padma sana, Ida Keragayang Kawitan yang disembah oleh keturunan beliau (Warga Besar SHRI AJI SIRA ARYA GAJAH PARA). Dan didalam lokasi Gegumuk ada 2 macam Pelinggih yaitu;
a.      Pelinggih bertingkat Sembilan berdasar empas dengan Naga Lilit, itu adalah symbol salah satu Gamapati anugerah Ida Betara Kawitan (Sang Resi Sakti Madue Gama) untuk sarana melaksanakan Upacara Pitra Yadnya.
b.      Pelinggih merupakan 2 ekor macan kuning dan hitam adalah symbol leluhur yang bernama I Gusti Ngurah Polaki yang diperelina oleh Dayang Hyang Nirata, ngiring Diah Ayu Suabawa melinggih di Pura Melanting Polaki, bahwa beliau memberikan wahyu agar beliau dibuatkan Pelinggih merupakan macan di Pura Dalem Kadewatan agar bisa beliau ngaturang sembah kehadapan Ida Betara Kawitan di waktu Ida Betara Kawitan katuran Pujawali di Pura Dalem Kadewatan.

II.                MAHA LOKA
1.      Palinggih Padma Agung Rong Dua, yaitu ; Setanan Ida Betara Sada Siwa Niskalaatmanemanah, adalah Niskalaatman Padmi Ida Betara Kawitan Diah Ayu Awetara, Niskalaatman Putra Ida Betara Kawitan yaitu; Arya Gajah Para dan Arya Getas dan Nisklaatman Warga Sentana Keturunan Ida Betara Kawitan yang kesemuanya manunggal dengan Kawisesan Ida Sang Hyang Perama Kawi meraga Sada Siwa, lalu beliau meraga Sada Siwa Nisklaatmanenamah, sudah putus kena Upacara Atma Wedana, Ngeroras atau Mukur, beliau sudah meraga Arda Nare SuaraArda Nare Suari Acetana Iawan Cetana beliau sudah meraga Ida Hyang Kompi yang Setanan Ida di Padma Agung Rong Dua, tempatnya di Maha Loka, symbol beliau dengan aksara ANG—AH yang disembah oleh Sentana keturunan beliau.
2.      Palinggih Padma Sari Jajar Tiga, adalah Setanan Sada Siwa Nisklaatmanenamah  yaitu; Nisklaatman Si Tan Kober, Si Tan Kaur dan Si Tan Mundur yang telah putus upacara, yang turut ngiring perjalanan Ida Betara Kawitan (SHRI AJI SIRA ARYA GAJAH PARA) datang ke Bali dari Majapahit.

III.             JANA LOKA
1.      Palinggih Padma Angelayang Rong Tiga, ialah Setanan Sada Rudra Adiatmanemanah yaitu; Adiatman Sentana Warga Besar SHRI AJI SIRA ARYA GAJAH PARA yang sudah diupacarakan dengan upacara Pelebon atau ngaben yang telah manunggal dsengan Kawisesan Ida Sang Hyang Perama Kawi meraga Sada Rudra, maka beliau sudah meraga Sada Rudra Adiatmanenamah, dan sudah meraga Dewata-Dewata, Setanan Ida di Padma Angelayang Rong Tiga, tempat beliau di Jana Loka dan symbol beliau dengan aksara ANG UNG MANG, yang disembah oleh Sentana keturunan beliau.
2.      Palinggih Gedong Rong Satu adalah Palinggih Ida yang berkuasa di areal Pura.

IV.             TAPA LOKA
Palinggih Padma Sari Rong Satu, adalah Palinggih Ida Betara Yama Dipati, meraga Betara Darma Dewa yang berwenang memberikan ijin serta menganugerahkan Tirta Pengelukatan dan Tirta Pembersihan kepada para pemedek yang akan masuk ke kahyangan.

V.                MERAJA PATI
Pelinggih Padma Sari, Linggah Ida Betara Meraja Pati, yang memberikan pernauangan kepada Roh Jero Seda yang belum kena Upacara Plebon atau Ngaben, yaitu roh para Jero Seda turunan Warga Besar SHRI AJI SIRA ARYA GAJAH PARA yang dating dari desa-desa anggota penyusung dan disana di suguhkan Soda oleh Para Pemedek setelah diberikan Tirta Pengelukatan dan Pembersihan oleh Jero Mangku baru di perkenankan masuk ke kahyangan Kawitan.

VI.             MERAJAN TUNON
Palinggih Padma Sari, Linggih Ida Sang Hyang Berawi disebut Sang Hyang Tri Murti, Upesaksi perjalanan Diah Ayu Awetara Padmi Ida Betara Kawitan, ngetut rabine ke Sunia Loka dengan jalan melabuh Geni, yaitu Mesatia kepada Rabi.





Tidak ada komentar:

Poskan Komentar